Ilmu Iklim Sejarah | 1820 - 1930 | Fourier untuk Arrhenius

 Ilmu Iklim Discoveries: 1820 - 1930

sumber Gambar  SKS CC3.0   |   Translatiion Jerman  Besar or Kecil

 

 

Bagian 1 dari 3

200-Tahun Ilmiah Penemuan Tentang Perubahan Iklim Global

Diadaptasi dari Artikel John Mason di SkepticalScience.com

 

Pada tahun 1820-an di Prancis, Jean Fourier sedang menyelidiki perilaku panas ketika perhitungannya mengungkapkan bahwa bumi seharusnya tidak sehangat itu. Artinya, bumi terlalu kecil dan terlalu jauh dari matahari untuk menjadi hangat dan layak huni. Dengan sendirinya, radiasi matahari saja tidak cukup. Jadi apa yang memanaskan bumi? Saat dia merenungkan pertanyaan ini dia memberikan beberapa saran. Diantaranya adalah gagasan bahwa energi panas dari matahari menembus atmosfer bumi, dan beberapa tidak lepas kembali ke angkasa. Udara hangat, dia menduga, pasti bertindak sebagai semacam selimut penyekat. Dia telah menggambarkan apa yang sekarang dikenal sebagai Efek Rumah Kaca. Fourier adalah orang pertama yang melakukannya.

Pada tahun 1820-an, Fourier tidak memiliki teknologi untuk melakukan pengukuran yang diperlukan untuk mengeksplorasi hipotesisnya. Beberapa dekade kemudian, sejarawan alam Victoria, John Tyndall, memberikan perspektif baru atas pertanyaan dan saran Fourier. Sebagai pendaki gunung yang rajin, Tyndall mengamati bukti perubahan lapisan es yang disebabkan oleh iklim, dan dia melakukan eksperimen untuk mengukur sifat perangkap panas. Hal ini menyebabkan penemuannya bahwa uap air dan karbon dioksidasi bagus untuk memerangkap panas.

Wawasan Tyndall menangkap inti dari seorang ilmuwan Swedia. Svante Arrhenius menemukan bahwa suhu bumi tidak diatur oleh uap air karena ia mendaur ulang dengan cepat di dalam dan di luar atmosfer. Sebaliknya, ia melihat bahwa karbon dioksida mengatur suhu secara langsung karena ia adalah penghuni atmosfer berumur panjang yang berubah relatif lambat dari waktu ke waktu.

Saat Arrhenius mengeksplorasi masalah ini, dia bekerja dengan koleganya Arvid Hogbom, seorang ahli geologi Swedia yang mempelajari siklus karbon dioksida alami. Hogbom telah menemukan itu CO2 emisi dari pabrik pembakaran batu bara serupa dengan emisi dari beberapa sumber alam. Kedua peneliti bertanya apa yang akan terjadi jika emisi dari sumber manusia meningkat dan terakumulasi selama berabad-abad. Arrhenius menghitung yang menggandakan konsentrasi CO2 di atmosfer akan menaikkan suhu rata-rata global sebesar 5 hingga 6 ° C. Kesimpulannya ditentang dan tidak diterima. Konfirmasi membutuhkan waktu puluhan tahun.

>> Bagian 2

 

 

Seri penuh

 

CO2.Bumi  Bagian 1: 1820 - 1930 | Fourier untuk Arrhenius  [SKS 1]

CO2.Bumi  Bagian 2: 1931 - 1965 | Hulburt ke Keeling  [SKS 2]

CO2.Bumi  Bagian 3: 1966 - 2012 | Manabe untuk menyajikan hari  [SKS 3]

SKS  Sejarah Ilmu Iklim (1820 untuk menyajikan hari | versi panjang)

 

terkait

 

AIP  Weart | Penemuan Pemanasan Global (buku online)

CO2.Bumi  Weart | Penemuan Pemanasan Global