Globigerinoides ruber | Gambar oleh HJ Spero

sumber gambar  museum nasional Smithsonian sejarah alam

 

Foraminifera berwarna-warni ini, Ruber Globigerinoides (G. ruber), ditemukan sekitar 3 meter di bawah permukaan laut dekat pantai Puerto Rico. Cangkang gelap di tengahnya dikelilingi oleh ganggang simbiosis (titik-titik kuning kecil) dan duri yang akan lepas ketika mati, meninggalkan cangkang itu sendiri untuk diawetkan dalam rekaman fosil. Faktanya, beberapa nenek moyang kuno G. ruber ini memungkinkan para ilmuwan menggandakan CO2 record proksi luar saat ini batas usia 1 juta-tahun untuk inti es.

Catatan inti es memberikan catatan proxy resolusi tinggi tentang atmosfer dan iklim masa lalu. Ilmuwan menggabungkan banyak jenis catatan proxy untuk merekonstruksi kondisi lingkungan dari ribuan hingga jutaan tahun yang lalu. Contoh lain bukti proxy termasuk sedimen di danau dan lautan, dan fosil mikro. Berbagai catatan diintegrasikan dengan pengamatan sistem bumi kontemporer untuk merekonstruksi atmosfer dan iklim masa lalu. Karya ilmiah ini memperluas pemahaman kita tentang cara kerja sistem bumi dan membantu memprediksi iklim di masa depan.

Yang penting bagi komposisi atmosfer masa lalu, Bärbel Hönisch dan ilmuwan lainnya (2009) menganalisis inti sedimen yang diambil dari dasar samudra Atlantik di sebelah barat Sierra Leone. Dari cangkang kuno G. ruber di inti sedimen, mereka mengembangkan catatan resolusi tinggi dari isotop oksigen (δ18HAI). Ini memberikan bukti yang menunjukkan, antara lain, bahwa CO di atmosfer2 level berfluktuasi antara 213 ppm (+ 30 / -28) dan 283 ppm (+ 30 / -32) selama periode dari 900,000 tahun lalu menjadi 2.1 juta tahun yang lalu. Ini serupa dengan kisaran 172 hingga 300 ppm didirikan oleh catatan inti es.

Hönisch dan rekan penyelidiknya tidak memiliki gelembung udara yang berusia lebih dari 800,000 tahun. Mereka mengandalkan bukti geologis yang kurang langsung, untuk meningkatkan dan memperluas resolusi pengetahuan tentang CO di samudera dan atmosfer2 tingkat dengan lebih dari milllion tahun ke 'waktu dalam.'

Adapun keadaan iklim antara 2.6 dan 5.3 juta tahun yang lalu, selama Zaman Pliosen, atmosfer CO2 tingkat tampaknya sebanding dengan hari ini, dan model menunjukkan bahwa suhu global adalah 3 ° C hingga 4 ° C lebih hangat daripada iklim pra-industri (Yhang et al., 2014). Pada tahun 2020, studi dipusatkan CO2 dalam tanaman vaskular dari sedimen terestrial menemukan itu CO2 tetap di bawah level saat ini setidaknya selama 7 juta tahun terakhir, dan berpotensi selama 23 juta tahun terakhir (Cui et al., 2020).

Ilmuwan telah mempelajari sejarah planet ini sejak pembentukannya 4.54 miliar tahun lalu. Bukti menunjukkan bahwa kemungkinan telah jutaan tahun sejak atmosfer CO2 dan suhu global lebih tinggi dari saat ini (Hönisch et al., 2009; Yhang et al., 2013; Zhang et al, 2014). Saat kita belajar tentang masa lalu, fakta tentang iklim yang lebih hangat di masa lampau kurang relevan dengan spesies kita yang muncul hanya 200,000 tahun yang lalu. Ini kurang relevan untuk kondisi stabil di mana peradaban berkembang selama 12,000 tahun terakhir.

 

"Jika manusia ingin melestarikan planet mirip dengan yang di mana peradaban dikembangkan dan yang hidup di Bumi disesuaikan, bukti paleoklimatik dan perubahan iklim yang sedang berlangsung menunjukkan bahwa CO2 perlu dikurangi dari 385 saat ini ppm paling banyak 350 ppm."

~ James Hansen et al. (2008)

 

Artikel

 

Science Daily Jun 2020 | Atmosfer hari ini CO2 tingkat rekor lebih besar dari 23 juta tahun 

Geologi 2020 | Catatan saya tentang atmosfer rendah CO2

Science Daily 2009  [Pers] CO2 hari ini lebih tinggi dari yang terakhir 2.1 juta tahun

Earth Institute Columbia U. 2009  CO2 hari ini lebih tinggi dari yang terakhir 2.1 juta tahun

National Geographic 2009  CO2 level tertinggi dalam dua juta tahun

AGW Observer  Makalah tentang CO atmosfer2 dari proxy [Sampai 2011]

USGS 2007  Divisi waktu geologi

 

Referensi

Cui, Y., Schubert, BA, Jahren, AH (2020). Catatan saya tentang atmosfer rendah CO2. Geologi. doi: https://doi.org/10.1130/G47681.1 [pdf]

 Hansen, J., Sato, M., Kharecha, P., Beerling, D., Berner, R., Masson-Delmotte, V.,. . . Zachos, JC (2008). Target atmosfer CO2: Di mana manusia harus bertujuan? [ArXiv: 0804.1126, physics.ao-ph]. Terbuka Atmospheric Science Journal, 2, 217-231. doi: 10.2174 / 1874282300802010217 [sumber + .pdf]

Hönisch, B., Hemming, NG, Archer, D., Siddall, M., & McManus, JF (2009). konsentrasi karbon dioksida di atmosfer di seluruh Transisi Mid-Pleistocene. Ilmu, 324 (5934), 1551-1554. doi: 10.1126 / science.1171477 [sumber + .pdf ResearchGATE]

Zhang, YG, Pagani, M., Liu, Z., Bohaty, SM, & DeConto, R. (2013). Sejarah 40 juta tahun dari CO atmosfer2. Transaksi filosofis dari Royal Society of London A: Matematika, Fisika dan Ilmu Teknik, 371 (2001), 1-20. doi: 10.1098 / rsta.2013.0096 [sumber + .pdf]

Zhang, YG, Pagani, M., & Liu, Z. (2014). Sejarah suhu 12 juta tahun dari Samudera Pasifik tropis. Sains, 344 (6179), 84-87. doi: 10.1126 / science.1246172 [sumber + columbia u .pdf]

 

 

CO2 Lalu.  CO2 Menyajikan.  CO2 Masa depan.